Jangan Belajar Untuk UTS, Kalau…

Masa sekolah dan kuliah memang asyik banget... kecuali di empat momen ini: UTS, UAS, keluar nilai/rapor semester. dan kalau lagi bokek total. Arrgh! Keempat hal tersebut berpotensi banget bikin kepala pusing, jantung berdegup kencang dan tubuh berkeringat dingin.

Sekarang, musim ujian telah tiba. Dan seperti halnya prajurit, senjata untuk menaklukkannya adalah dengan belajar.

Tapi, setelah mengalami sekian banyak ujian, saya menyimpulkan bahwa jangan belajar untuk UTS. Maksudnya, jangan belajar kalau situasi dan kondisinya seperti ini:

1. Kalau ngantuk. Jika kamu maksa belajar sambil ngantuk, bisa-bisa materi satu halaman baru kelar kamu pelajari setelah satu jam, karena kamu bacanya sambil merem-melek. Mendingan tidur dulu sebentar, deh, baru lanjut belajar lagi.  Beneran lho, dokter Philip Alapat dari Harris Health Sleep Disorders Center bilang bahwa memori dan konsentrasi bakal meningkat kalau kita cukup tidur. Jangan lupa, sebelum tidur, pasang alarm atau titip minta bangunin orang rumah dulu, biar tidurnya nggak kebablasan.

2. Kalau lagi sakit. Belajar dalam keadan tubuh lemas, perut mules, demam tinggi, atau hidung meler berat itu butuh konsentrasi tingkat dewa! Redakan dulu sakitnya, misalnya dengan minum obat, ke dokter, ketemu pacar atau dengan banyak mengonsumsi makanan bergizi.

3. Kalau current mood: KZL ABZ! (baca: kesel abis). Netralkan dulu mood-mu! Tarik nafas kek, tarik tambang kek *biar emosinya tersalurkan*.  Daripada nanti kamu makin kesal gara-gara mesti menghafal rumus?

4. Kalau lagi ada masalah urgent. Misalnya, kalau adik minta anterin ke dokter atau kucing kamu melahirkan! Urusi dulu hal tersebut, biar kamu nggak kepikiran. Misalnya dengan minta tolong ortu atau kakak buat ngantar si adik, atau meminta suami si kucing untuk nungguin kucingmu melahirkan. #eh

5. Kalau nggak ngerti sama sekali. Sebagai contoh, gimana kamu bisa paham trigonomentri, kalau rumus dasar segitiga aja kamu nggak tau? Parah amat?! *yah, namanya juga contoh* Intinya, sih, pahami dulu pelajaran dasarnya, baru lanjut ke materi yang lebih rumit. Kalau nggak, yah, percuma. Belajar sampe kayang pun, kamu bakal tetap tulalit.

6. Kalau ada tugas sekolah/kuliah yang lebih penting. Meski di musim ujian, kamu haris tetap punya skala prioritas. Misalnya, kalau kamu ada ujian minggu depan, tetapi lusa juga harus mengumpulkan paper penting yang baru dikerjakan setengah jalan, maka lebih baik selesaikan dulu paper kamu, baru belajar.

7. Kalau ada gebetan di dekatmu. Kamu yakin, bisa belajar di perpus dengan jarak pandang kurang dari lima meter ke gebetan? Yang ada, kamu malah jadi salah tingkah atau malah lanjut belajar... mempelajari gerak-gerik gebetan, maksudnya. Zzzz.

8. Kalau kamu nggak yakin apa materi ujiannya, dan kamu cuma nebak-nebak aja. Tau-tau, setelah kamu belajar bab 9 sampe 11, ternyata UTS-nya tentang bab 8. Matik! Makanya, make sure, dulu, lah ya.

9. Kalau selama ini kamu belajar giat dan sudah menguasai materi. Berarti kamu tinggal rileks dan istirahat. Ingat, jangan terlalu ngoyo belajar, sob, supaya kamu nggak nervous atau nge-drop, trus malah nge-blank pas ujian. Amit-amit!

10. Kalau pas ujian. Yaeyalah! Masa baru belajar pas lagi ujian?! *lalu ditimpuk*   

Selamat persiapan ujian and good luck, gaes!

(sumber gambar: Wise Geek, Funny Status, Memegen, Career Power)

POPULAR ARTICLE
LATEST COMMENT
vegas4D | 1 bulan yang lalu

Raih Kemenangan Besar di Vegas4D. daftar vegas4d vegas 4d https://vegas4d.xyz/ https://vegas4d.store/

4 Langkah Menulis Naskah Film yang Baik Bagi Pemula
syakila putri | 2 bulan yang lalu

terimakasih atas informasinya. kunjungi website kami untuk informasi lebih lanjut https://unair.ac.id/

Bedah Peluang, Daya Tampung, serta Biaya Kuliah Jurusan Kedokteran dan Kedokteran Gigi Terbaik di Perguruan Tinggi Negeri
Muhamad Rifki Taufik | 3 bulan yang lalu

4 Langkah menulis naskah film yang sangat bagus untuk mengembangkan skill penulisan saya. Terima kasih untuk ilmu yang bermanfaat.

4 Langkah Menulis Naskah Film yang Baik Bagi Pemula
Al havis Fadilla rizal | 4 bulan yang lalu

Open pp/endorse @alfadrii.malik followers 6k minat dm aja bayar seikhlasnya geratis juga gpp

Tarif Endorse di Media Sosial Berapa, Sih?
Deca Caa | 4 bulan yang lalu

open pp/endorse @aaalysaaaa 11,6 followers dm ya bayar seiklasnyaa

Tarif Endorse di Media Sosial Berapa, Sih?
Dibuat dan dikembangkan di Jakarta, Indonesia Hak Cipta Dilindungi 2015 - 2024 PT Manual Muda Indonesia ©
Rencanamu App

Platform Persiapan Kuliah & Karir No 1