Menu

15 Ciri Orang dengan Fokus dan Konsentrasi Rendah. Kamu Salah Satunya?

Katanya, anak muda zaman sekarang sulit fokus  dan mudah terdistraksi. Istilahnya, punya short attention span alias susah konsentrasi dalam jangka waktu yang lama. Apakah kamu termasuk salah satunya?

Menurut kamus, attention span adalah jangka waktu di mana seseorang bisa konsentrasi dan fokus terhadap suatu hal. Maka seseorang dengan short attention span memiliki kecenderungan mudah teralihkan, bosenan, dan nggak bisa konsentrasi/fokus sama suatu hal dalam jangka waktu lama.

Short attention span yang dibahas di sini adalah daya fokus dan konsentrasi rendah pada umumnya, bukan yang terkait dengan masalah psikologis seperti ADHD (attention deficit hyperactivity disorder) atau ADD (attention deficit disorder).

Kekurangmampuan untuk konsentrasi dan fokus dalam waktu lama inilah yang bisa menghalangi kamu dalam mencapai goal. Kamu termasuk orang dengan short attention span? Cek dulu, adakah ciri-ciri berikut ini pada dirimu.

1. Suka loncat-loncat dalam mengerjakan sesuatu. Menit pertama tugas A, kemudian pindah ke tugas B, trus mengerjakan C, dan seterusnya. Masalahnya, semua pekerjaan tersebut belum selesai. Dan selesainya makin upredictable, karena dikerjakan secara acak.

2. Disorganize. Apa itu to-do list? Jadwal kegiatan sehari-hari? Bahkan meja belajar, tumpukan buku, isi tas kamu "free style" alias nggak teratur. Hehehe.

3. Suka memotong pembicaraan orang lain. Mungkin kamu nggak tahan dengerin orang lain ngemeng panjang lebar. Atau kamu punya jutaan hal yang ingin disampaikan.

Di samping itu, seringkali kamui nggak menangkap detail-detail curhatan/cerita teman kamu. Ada poin-poin yang terlupakan atau malah “blank” alias nggak dengar sama sekali.

4. Seringkali kamu pergi dengan tujuan membeli barang X dan kembali dengan barang Z.

5. Nggak tahan membaca artikel apalagi buku sampai akhir. Kamu  tipe orang cepat mengambil kesimpulan dengan membaca secara singkat.

6. Seringkali terlambat mengumpulkan tugas.

7. Nggak jarang kamu juga telat melakukan suatu hal yang rutin. Misalnya, bayaran sekolah, isi ulang pulsa, bayar kos, dan lainnya.

8. Perhatian kamu mudah banget teralihkan saat ada suara ramai, sesuatu yang baru, atau sesuatu berwarna cerah. Makanya kamu nggak cocok belajar di tempat ramai.

9. Suka kurang teliti saat melakukan/melihat sesuatu. Misalnya, typo saat mengetik, salah melihat harga barang, skip saat membaca petunjuk pemakaian, dan lainnya.

10. Nggak tahan untuk nggak ngoprek hape dan buka medsos dalam jangka waktu agak lama. Semacam wajib nengokin hape tiap beberapa menit sekali.

11. Saat guru atau dosen menjelaskan sesuatu di depan kelas, kamu gelisah dan terus-menerus lihat jam.

12. Ketika berbicara, chat, atau menelpon teman untuk mendiskusikan sesuatu, kamu seringkali malah ngobrol ngalor-ngidul dan melupakan tujuan utama kamu.

13. Kamu memerlukan waktu lebih lama daripada kebanyakan orang untuk melakukan suatu hal yang simpel. Misalnya, merapikan lemari pakaian, mengambil handuk, atau sekadar menghapus foto-foto di galeri hape. Sebab kamu biasanya “mampir” untuk melakukan hal lain. Misalnya, saat merapikan lemari baju, kamu melihat baju-baju kamu 2 tahun yang lalu. Kamu pun langsung pengen mencoba, dan akhirnya malah main baju-bajuan, deh!

14. Saat berkenalan dengan orang lain, kamu lupa nama mereka. Ups!

15. Merasa bosan dan tertekan bila harus mengerjakan sesuatu yang sama dalam periode waktu yang lama.

Ada asumsi yang membandingkan attention span ikan mas lebih panjang daripada manusia. Masa' sih? Asumsi ini memang kurang tepat. Walau demikian, kekhawatiran akan menurunnya kemampuan (dan kemauan) manusia untuk fokus ada benarnya juga, sih.

Jika ciri-ciri di atas ada pada dirimu, berarti kamu memiliki konsentrasi yang rendah dan sulit fokus untuk jangka waktu panjang. Menurut Psychology Today, short attention span bisa disebabkan beberapa hal, di antaranya dua hal berikut ini:

  • Kelelahan. Saat lelah, performance kamu jadi nggak seperti biasanya, 'kan? Konsentrasi pun menurun. Di sisi lain, rasa lelah juga bisa bikin kamu mudah jenuh.
  • Masalah pribadi. Adanya masalah pribadi juga bisa bikin runyam perhatian dan konsentrasi. Walaupun kadang hal ini luput dari perhatian. Contoh kasus, akhir-akhir ini kamu nggak bisa konsen belajar. Baca materi pelajaran nggak ada yang nyangkut. Untuk menyelesaikan suatu tugas pun rasanya beraaat banget. Ternyata kamu lagi berantem dengan sahabat/pacar. Disadari atau nggak, masalah pribadi tersebut menyita pikiranmu. Dan ini mengganggu perhatian kamu terhadap hal lain.

Sementara berdasarkan pengamatan Youthmanual, faktor lain yang bisa memicu short span attention adalah:

  • Terlalu banyak kegiatan sehingga membuat kamu bingung untuk fokus ke mana. Perhatian kamu pun jadi terpecah.
  • Kebiasaan mengonsumsi hal ringan yang nggak butuh perhatian penuh dan konsentrasi. Misalnya, ketimbang membaca artikel, kamu cenderung lebih suka membaca update judul atau potongan berita di medsos, cari info dengan buka-buka foto di Instagram, atau kepoin video singkat di Instagram Story/Snapchat. Pokoknya semua serba singkat dan cepat. Akhirnya, kamu nggak terbiasa membaca atau mendengar sesuatu yang panjang dan mendalam. Boro-boro deh, bisa konsen.
  • Masalah kesehatan dan kondisi fisik. Tubuh yang nggak fit juga bikin daya fokus kamu menurun. Kebayang nggak, kalau kamu harus mendalami materi saat sakit gigi atau perut mules? Yang ada, rasa nyerinya makin menjadi. Begitu juga kalau fisik kita ngedrop karena suatu hal. Saat ngantuk berat atau atau kurang minum, konsentrasi dan perhatian pun jadi buyar. *langsung diserbu hashtag  #AdaAqua*

So, apakah kamu termasuk yang punya masalah kurang konsentrasi?

Quick tips biar lebih konsen dan nggak salfok (salah fokus). Tertarik mencoba

(sumber gambar: cameronherold.com, linkedin.com, fundersandfounders.com)

LATEST COMMENT
Khusnul Khotimah Hamzah | 4 hari yang lalu

Temen²ku juga kayak gitu. Malahan mereka udah janjian dari awal, nanti pas presentasi gak usah ada yang berpendapat macam². Padahal kan kita mau diskusi itu berjalan supaya semuanya paham :(

6 Sifat yang Harus Kamu Hindari Agar Kamu Dapat Meraih Kesuksesan
Dibuat dan dikembangkan di Jakarta, Indonesia Hak Cipta Dilindungi 2015 - 2019 Rencanamu ©