Tipikal Kelakuan Mahasiswa Rantau Menyambut Hari Lebaran

Ah, Lebaran. Momen yang paling ditunggu-tunggu umat mahasiswa untuk perbaikan gizi dan kantong.

Iya, dong, gaes. Mana ada mahasiswa yang nggak hepi kalau perutnya kenyang dan dompetnya berisi? Apalagi juga bisa kumpul bareng sanak saudara di kampung halaman sendiri! Makanya, nggak heran kalau kelakuan mahasiswa rantau menjelang libur Lebaran pun biasanya jadi agak-agak seragam seperti berikut.

1. Rebutan tiket mudik dengan harga serendah mungkin

rebutan tiket mudik

Mahasiswa-mahasiwa rantau yang frugal luar biasa, tuh, biasanya udah ngewanti-wanti tanggal libur Lebaran dari H-sekian puluh hari, buat nge-booking tiket mudik dengan harga promo. Lebih cepat, lebih baik dan lebih murah, sob! Hihihi.

Saking kepengennya mendapatkan tiket murah, ada, lho, mahasiswa rantau yang sampai berantem dengan temannya sendiri, gara-gara rebutan tiket. Bahkan ada mahasiswa rantau yang seibuk tanya sana-sini, apakah ada temannya yang akan mudik dengan kendaraan sendiri atau dijemput oleh orangtuanya? Kalau iya, dan mudiknya memang searah, mereka mau nebeng! Huuu...

2. Atau, malah nggak mudik sama sekali!

Kalau ada mahasiswa rantau yang nggak mudik sama sekali, nasibnya ngenes pangkat lima! Biasanya, sih, mereka stuck nggak bisa pulang kampung karena lagi ikut semester pendek atau lagi ngurusin acara kampus yang genting untuk diurus, alias time-sensitive.

Mahasiswa rantau yang nggak bisa mudik pas libur Lebaran ini harus puas dengan rendang dan nastar kiriman orangtua yang datengnya agak telat (gara-gara jasa pengiriman yang overload menjelang Lebaran), atau opor ayam seadanya dari ibu kosan. Itu juga kalau ibu kosan lagi nggak mudik. Kacian.

3. Borong oleh-oleh, terutama yang bentuknya makanan

borong oleh-oleh

Menjelang kepulangan, orangtua para mahasiswa rantau biasanya suka “neror” anaknya untuk membawa oleh-oleh khas kota sana, umumnya dalam bentuk makanan, supaya bisa dinikmati saat Lebaran! Lah, ini anaknya mau mudik, apa habis jalan-jalan dari Singapura?

Tapi ini serius, lho, gaes. Dengan modus (baca: ancaman), “Kamu ‘kan jarang pulang. Masa’ nggak mau bawain mamah-papah oleh-oleh?” dari orangtuanya, banyak banget mahasiswa rantau yang merasa bersalah, sehingga mau nggak mau membelikan sedikit (baca: empat kardus) oleh-oleh makanan untuk dinikmati keluarga besar.

4. Bikin acara bukber sebanyak-banyaknya

Mentang-mentang jarang pulang, ketika mudik, mahasiswa rantau berasa jadi kayak seleb yang lagi world tour. Agendanya padat banget! Padatnya ngapain? Ya, bikin acara bukber, dong. Mumpung bakal ketemu teman-teman di kampung halaman!

Mulai dari bikin bukber bareng teman SD, temen SMP, temen SMA, temen ngaji, sampai temen main petak umpet. Sehingga ketika di kampung halaman, agenda mahasiswa rantau full-booked setiap hari, sampai orangtuanya geleng-geleng kepala.

5. Bikin ramalan pendapatan THR selama Lebaran

ramalah pendapatan

Mahasiswa rantau yang pola pikirnya sangat advanced (baca: licik karena bokek) kerap membuat perkiraan banyaknya uang angpau atau THR yang akan mereka dapatkan selama Lebaran. Nggak cuma itu, mereka bahkan biasa nge-list daftar barang-barang yang ingin mereka beli dengan uang yang mereka dapatkan nanti. Warbiyasak!

So, mahasiswa rantau, perbanyak berdoa aja, ya, semoga ramalan pendapatan kalian sesuai dengan apa yang kalian harapkan, biar beli ini-itunya kesampaian!

(sumber gambar: insider.iu.edu, tumblr.com, giphy.com)

POPULAR ARTICLE
LATEST COMMENT
Rafli Ali Rabani | 4 hari yang lalu

kak antara farmasi klinik dengan farmasi industri mana sih yg peluang kerja paling mudah diterima?

Serba Serbi Pilihan Konsentrasi yang Ada Di Jurusan Farmasi
Siti Aisyah | 15 hari yang lalu

Jam operasional instagram nya? Buka hari apa dan sampai jam brp ya?

Inilah Kantor Baru Instagram yang Instagramable dan Hip
Afifa Chanza Zahran | 16 hari yang lalu

Tes minat bakatnya dimana ya sara cri kok gada

Tes Minat Bakat dan Cek Kesesuaian Prodi Kuliah, Gratis Untuk Anak SMA!
Ahmad Ridwan | 1 bulan yang lalu

ini sangat bermanfaat buat anak muda mau sukses

Personal Branding: Berkarya Bukan Bergaya
Robiatul Awaliyah | 1 bulan yang lalu

Open pp/endorse mulai dari 10rb Bisa dm ke @robiatulawlyh

Tarif Endorse di Media Sosial Berapa, Sih?
Dibuat dan dikembangkan di Jakarta, Indonesia Hak Cipta Dilindungi 2015 - 2022 PT Manual Muda Indonesia ©
Rencanamu App

Platform Persiapan Kuliah & Karir No 1