Tiga Alasan Kenapa Film Hangout-nya Raditya Dika Sukses Bikin Penasaran

Oleh Ananda Vickry Pratama

Liburan akhir tahun ini ngapain aja, gaes? Kalau salah satu agenda kamu adalah nonton bioskop, mungkin film terbarunya Raditya Dika, yang berjudul Hangout, bisa jadi pilihan. Ini bukan artikel iklan, ya, tetapi film Hangout memang sukses membuat penggemar karya-karya Radith—termasuk saya—penasaran banget sejak filmnya diumumkan pada bulan November lalu. Akhirnya, tanggal 22 Desember kemarin, filmnya rilis juga! *elus-elus dada*

Tapi kali ini saya nggak akan mengulas film Hangout. Saya hanya akan sharing, alasan kenapa film ini sukses membuat banyak orang penasaran. Ini tiga alasan utamanya!

1. Karena Raditya Dika keluar dari zona nyamannya

Biasanya Radith mengangkat tema komedi-cinta dalam karya-karyanya, baik buku maupun filmnya. Tetapi di film Hangout, Radith keluar dari zona nyamannya dengan cara menyuguhkan tema thriller-komedi.

Premis film Hangout mengadaptasi cerita detektif Agatha Christie yang berjudul “And Then There Were None”. Sinopsisnya adalah, sembilan orang public figure diundang oleh sesosok misterius ke sebuah pulau, lalu di sana mereka mati satu per satu. Mungkinkah pembunuhnya di antara mereka?

Wah, premisnya aja udah bikin penasaran ‘kan, sob!

Kata Radith soal keluar dari zona nyamannya, “Dua tahun lalu, gue lagi bosen banget bikin komedi-komedi cinta. Gue pengen bikin sesuatu yang beda dan menantang. Gue suka cerita detektif Agatha Christie, gue suka komedi, jadi [gue] bikin film gabungan keduanya, deh.” Tuh, sob, Radith aja berani keluar dari zona nyamannya. Kamu (dan juga saya, sih) kapan, dong?

Nah, karena film ini memadukan nuansa thriller-komedi, maka trailer-nya sukses bikin saya tegang—sebagaimana film thriller seharusnya—tetapi juga tertawa ngakak-ngikik.

2. Karena para pemain berperan sebagai diri mereka sendiri

Tokoh-tokoh utama film Hangout ini adalah sembilan orang public figure yang sudah saya singgung tadi. Nah, sembilan seleb yang ada dalam film ini berperan sebagai diri mereka sendiri. Mereka adalah Soleh Solihun, Prily Latiuconsina, Titi Kamal, Surya Saputra, Bayu Skak, Mathias Muchus, Dinda Kanya Dewi, dan Gading Marten. Semua pemeran benar-benar berperan sesuai profil mereka sendiri, di luar film.

Trus, ini film pembunuhan, maka kita akan menyaksikan kesembilan public figure tersebut mati satu persatu, dan melihat bagaimana mereka heboh mencari tahu, sebenarnya pembunuhnya siapa, sih? Tentunya, selain bikin tegang, film ini juga akan mengocok perut penonton.

Nah, karena setiap pemeran memerankan diri mereka sendiri, maka sepanjang menggarap film Hangout, Radith memiliki tantangan terkait naskah filmnya, “Yang menarik, sepanjang syuting, kita sambil rapihin naskah juga. Makanya kemudian kita mendapatkan dialog-dialog yang lebih bagus daripada naskah aslinya. Itulah sebabnya, pada akhirnya, ending-nya kita ubah. Pokoknya, sebisa mungkin film ini lebih bagus [daripada naskahnya], lah.”

3. Karena jalan ceritanya bikin penasaran banget—siapakah pembunuhnya?

Banyak yang berspekulasi, siapa, sih, pembunuh dalam film Hangout ini? Lebih-lebih saat teaser trailer film ini keluar, menunjukkan Om Mathias Muchus tewas ketika ia sedang makan. Alhasil, banyak orang membuat teori mengenai siapa pembunuhnya, berdasarkan teaser trailer tersebut.

Saya sangat mengapreasi trik Radith dalam menjaga kerahasiaan tokoh sang pembunuh dalam film ini. Di berbagai kesempatan, misalnya di vlognya, Radith maupun para pemain lain (yang dituduh sebagai pembunuh) selalu pintar ngeles alias mengelak dari berbagai dugaan penonton tentang tokoh sang pembunuh. Mereka selalu menjawab dengan, “Mungkin juga iya, mungkin juga nggak.” Bikin penasaran, ih.

Walaupun, kalau dilihat dari premisnya, memang benar, sih. Mungkin saja pembunuhnya ada di antara kesembilan public figure tersebut, mungkin juga nggak.

Yha, intinya, sih, Radith mencoba membuat kita penasaran sekaligus antusias dengan film Hangout. “Ini adalah film pertama gue dimana gue membuat [para penonton] sedemikian antusiasnya untuk saling cari tahu, siapa, sih, pembunuhnya? Tapi gue jamin, nggak akan ketebak dan nggak akan disangka!”

*mikir keras*

(sumber foto: movie.co.id, palingbaru.com)

POPULAR ARTICLE
LATEST COMMENT
Rafli Ali Rabani | 7 hari yang lalu

kak antara farmasi klinik dengan farmasi industri mana sih yg peluang kerja paling mudah diterima?

Serba Serbi Pilihan Konsentrasi yang Ada Di Jurusan Farmasi
Siti Aisyah | 18 hari yang lalu

Jam operasional instagram nya? Buka hari apa dan sampai jam brp ya?

Inilah Kantor Baru Instagram yang Instagramable dan Hip
Afifa Chanza Zahran | 19 hari yang lalu

Tes minat bakatnya dimana ya sara cri kok gada

Tes Minat Bakat dan Cek Kesesuaian Prodi Kuliah, Gratis Untuk Anak SMA!
Ahmad Ridwan | 1 bulan yang lalu

ini sangat bermanfaat buat anak muda mau sukses

Personal Branding: Berkarya Bukan Bergaya
Robiatul Awaliyah | 1 bulan yang lalu

Open pp/endorse mulai dari 10rb Bisa dm ke @robiatulawlyh

Tarif Endorse di Media Sosial Berapa, Sih?
Dibuat dan dikembangkan di Jakarta, Indonesia Hak Cipta Dilindungi 2015 - 2022 PT Manual Muda Indonesia ©
Rencanamu App

Platform Persiapan Kuliah & Karir No 1